Jumat, 12 April 2013

Laporan Praktikum Avertebrata


LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM 
MATA KULIAH AVERTEBRATA PERAIRAN
















DI SUSUN OLEH:
DENI SAPUTRA
4443110373



JURUSAN PERIKANAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA
2 0 1 2


KATA PENGANTAR


Segala puji dan syukur penulis panjatkan hanya kepada Allah SWT., Karena rahmat-Nya akhirnya penulis dapat mennyelesaikan laporan akhir praktikum avertebrata. Shoawat beserta salam semoga dilimpahkan kepada Nabi Muhammad saw.
Laporan yang dibuat ini tentang laporan akhir praktikum mata kuliah avertebrata perairan, penulis sadar bahwa dalam penyusunan laporan ini banyak kendala dan kekurangnnya, maka bagi para pembaca penulis mengharapkan kritik dan saran yang baik dan membangun.
Akhirnya semoga lapaoran ini bermanfaat bagi semuanya terutama bagi penulis dan umumnya bagi para pembaca, dan semoga segala kegiatan yang kita lakukan adalah ibadah kepada-Nya, amin.


Serang, 17 Mei 2012

Penulis





i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................  i

DAFTAR ISI ............................................................................................... iiiiiii

BAB 1   PENDAHULUAN
1.1.            Latar Belakang ............................................................................. 1
1.2.            Manfaat ........................................................................................ 2
1.3.            Tujuan .......................................................................................... 3
BAB 2   PYLUM PROTOZOA
            2.1.      Morfologi ..................................................................................... 4
            2.2.      Fisiologi ........................................................................................ 4
            2.3.      Reproduksi .................................................................................... 7
            2.4.      Peranan ......................................................................................... 7
            2.5.      Preparat Praktukum ...................................................................... 9
                        A.   Gambar 
                        B.   Klasifikasi
                        C.   Peranan
BAB 3   PYLUM POROFERA dan COELENTERATA
            PYLUM  PORIFERA
            3.1.      Morfologi ..................................................................................... 15
            3.2.      Fisiologi ........................................................................................ 18
ii
3.3.   Reproduksi ...................................................................................... 18
3.4.      Peranan ......................................................................................... 20
            3.5.      Preparat Praktukum....................................................................... 21
                        A.   Gambar
                        B.   Klasifikasi
                        C.   Peranan
PYILUM COELENTERATA
3.1.      Morfologi ..................................................................................... 22
3.2.      Fisiologi ........................................................................................ 24
            3.3.      Reproduksi ................................................................................... 25
3.4.      Peranan ......................................................................................... 26
            3.5.      Preparat Praktukum ...................................................................... 27
                        A.   Gambar
                        B.   Klasifikasi
                        C.   Peranan
BAB 4  PYLUM  ANNELIDA dan PLATYHELMINTHES
            PYLUM  ANNELIDA
4.1.      Morfologi ..................................................................................... 30
4.2.      Fisiologi ........................................................................................ 30
            4.3.   Reproduksi ...................................................................................... 31
4.4.      Peranan ......................................................................................... 31
iii
4.5.      Preparat Praktukum ...................................................................... 32
                        A.   Gambar
                        B.   Klasifikasi
                        C.   Peranan
            PYLUM  PLATYHELMINTHES
4.1.      Morfologi ..................................................................................... 34
4.2.      Fisiologi ....................................................................................... 34
            4.3.   Reproduksi ...................................................................................... 35
4.4.      Peranan ......................................................................................... 35
            4.5.      Preparat Praktukum ...................................................................... 36
                        A.   Gambar
                        B.   Klasifikasi
                        C.   Peranan
BAB 5 PYLUM MOLLUSCA 1 (BIVALVIA Dan GASTROPODA)
5.1.      Morfologi ..................................................................................... 38
5.2.      Fisiologi ........................................................................................ 38
            5.3.      Reproduksi ................................................................................... 38
5.4.      Peranan ......................................................................................... 38
            5.5.      Preparat Praktukum ...................................................................... 39
                        A.   Gambar

iiii
B.   Klasifikasi
C.   Peranan
BAB 6 PYLUM MOLLUSCA 2 (CEPHALOPODA)
6.1.      Morfologi ..................................................................................... 41
6.2.      Fisiologi ........................................................................................ 41
            6.3.      Reproduksi ................................................................................... 42
6.4.      Peranan ......................................................................................... 42
            6.5.      Preparat Praktukum ...................................................................... 43
                        A.   Gambar
                        B.   Klasifikasi
                        C.   Peranan
BAB 7  PYLUM CRUSTACEA
7.1.      Morfologi ..................................................................................... 47
7.2.      Fisiologi ........................................................................................ 47
            7.3.      Reproduksi ................................................................................... 48
7.4.      Peranan ......................................................................................... 48
            7.5.      Preparat Praktukum ...................................................................... 49
                        A.   Gambar
                        B.   Klasifikasi
                        C.   Peranan

iiiii
BAB 8 PYLUM ECHINODERMATA
8.1.      Morfologi ..................................................................................... 54
8.2.      Fisiologi ........................................................................................ 55
            8.3.      Reproduksi ................................................................................... 56
8.4.      Peranan ......................................................................................... 56
            8.5.      Preparat Praktukum ...................................................................... 57
                        A.   Gambar
                        B.   Klasifikasi
                        C.   Peranan
BAB 9  KESIMPULAN dan SARAN
            9.1.      Kesimpulan .................................................................................. 60
            9.2.      Saran  ............................................................................................ 60
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 61
GLOSARIUM ..................................................................................................... 62







iiiiii

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Di dunia ini terdapat lebih dari satu juta spesies hewan yang sudah teridentifikasi, dalam kehidupan sehari-hari kita lebih banyak menjumpai hewan vertebrata dari pada avertebrata, tetapi sebenarnya jumlah spesies vertebrata hanya 5% dan selebihnya merupakan hewan avertebrata. Bila dipandang dari sisi lain. Pengetahuan mengenai hewan avertebrata yang hidup di air merupakan salah satu ilmu dasar dalam mempelajari ilmu-ilmu dalam perikanan. Dalam menunjang mata kuliah ini di perlukan diktat untuk memudahkan dalam mempelajari bidang ini.
Dunia hewan, berdasarkan ada tidaknya tulang belakang dikelompokkan menjadi hewan bertulang belakang (vertebrata) dan hewan tak bertulang belakang (Avertebrata). Kelompok hewan avertebrata mempunyai ciri-ciri tidak bertulang belakang, susunan syaraf terletak di bagian ventral (perut) di bawah saluran pencernaan, umumnya memiliki rangka luar (eksoskeleton) dan otak tidak dilindungi oleh tengkorak.
Ditinjau dari segi bentuk, ukuran, dan adaptasi lingkungan, hewan avertebrata air mempunyai keanekaragaman yang sangat tinggi. Sementara dari segi ukuran dijumpai mulai dari yang berukuran mikron sampai meter, dari bentuk tubuh yang sederhana sampai yang kompleks. Dilihat lingkungan hidupnya, ada yang darat, air tawar, air payau, atau laut bahkan ada yang di daerah ekstrim seperti danau garam. Oleh karena itu, tidak seorang pun yang dapat disebut ahli zoologi avertebrata, yang ada adalah ahli Mollusca (Malacologosit), ahli Protozoa (Protozoologist), atau sebagai ahli fisiologi, embriologi dan ekologi dari sekelompok hewan atau lebih.
Avertebrata air dapat didefinisikan sebagai hewan yang tidak bertulang belakang, yang sebagian atau seluruh daur hidupnya, hidup didalam air. Berdasarkan keterangan tersebut, tentunya ada kaitan antara avertebrata air dengan perikanan yang keduanya berhubungan dengan lingkungan pertanian.

 Bidang perikanantidak hanya mencakup studi tentang pemeliharaan ikan serta cara penangkapannya saja, melainkan juga menyangkut seluruh kehidupan yang terdapat didalam perairan, termasuk avertebrata. Semua kehdupan dalam perairan membentuk suatu hubungan keterkaitan antara satu dengan yang lainnya, juga dengan lingkungan yang disebut ekosistem.

1.2.Manfaat
Manfaat avertebrata air baik bagi manusia dan juga ikan sangatlah banyak namun penulis hanya mencantumkan beberapa saja yang secara garis besarnya saja, manfaat bagi manusia antara lain:
1.      Untuk konsumsi, misalnya udang, kepiting, cumi-cumi, kerang dan teripang.
2.      Usaha budidaya, misalnya pembudidayaan udang di tambak, tiram mutiara dan oyster di laut.
3.      Sebagai indikator biologis, yaitu dapat digunakan sebagai petunjuk tingkat pencemaran perairan misalnya cacing dari tubificidea dan larva chironomus.
4.      Penduga kualitas (kesuburan) perairan.
Selain manfaat avertebrata juga ada peranan yang tidak menguntungkan bagi manusia yaitu sebagai inang perantara beberapa penyakit seperti penyakit demam keong (schistosomisis) di mana siput sebagai inang perantara, dan penyakit kaki gajah (elephantiasis dan filariasis) dengan nyamuk sebagai inang perantara. Sebagai avertebrata air juga merupakan inang perantara parasit ikan.




Sedangkan manfaat bagi ikan adalah sebagai berikut:
1.      Sebagai makanan ikan, misalnya cladocera, Tubifex, dan rotifera.
2.      Sebagai parasit ikan, misalnya, Trichodina (Protozoa), Gyrodactylus (Platyhelminthes), dan Lernaea (Crustacea).
3.      Sebagai pemangsa ikan, misalnya Octopus, ubur-ubur, dan beberapa serangga air.
1.3. Tujuan
Tujuan disusunnya laporan ini, yaitu:
1.      Agar mahasiswa dapat memahami dan mendeskripsikan hewan-hewan yang tergolong dalam avertebrata perairan.
2.      Mahasiswa dapat mengetahui ciri-ciri avertebrata perairan dan manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari.
3.       Laporan di susun untuk memenuhi tugas akhir praktikum avertebrata perairan.



BAB 2
PYLUM   PROTOZOA

2.1. Morfologi
Hewan yang paling sederhana di dunia adalah protozoa. Di sebut paling sederhana karena hewa tersebut hanya terdiri dari satu sel dan biasanya berukuran mikroskopis antara 5 – 5.000 mikron, rata-rata 30 – 300 mikron.
Seperti halnya sel makhluk hidup lainnya,sel protozoa terdiri dari protoplasma dan di bungkus membransel (plasmalemma) yang berfungsi sebagai “dinding sel”. Protoplasma terdiri dari dua komponen utama yaitu inti sel (nukleus) dan isi sel atau sitoplasma.
Dengan menggunakan mikroskop akan terlihat bahwa sitoplasma terdiri atas dua bagian, bagian terluar tampak homogen dan jernih (hyalin) disebut ektoplasma, dan bagian dalam di sebut endoplasma. Dalam endoplasma terlihat tanda-tanda seprti butir-butir kecil dan serabut benang halus yang ternyata adalah materi yang mengandug protein, karbohidrat, lemak, garam mineral, serta organel.
Protozoa tidak memiliki organ sejati seperti alat reproduksi sebagaimana layaknya metazoa, akan tepapi sangat menakjubkan bahwa protozoa yang berukuran mikroskopis dan terdiri dari satu sel mampu melakukan semua kegiatan biologis seperti bergerak, makan, bernapas, dan reproduksi. Proses-proses tersebut dilakukan oleh bagian-bagian di dalam sel, yang di sebut organel seperti vakuola kontraktil.  
2.2. Fisiologi

A. Sistem Pernapasan dan Pergerakan

Pernapasan adanya pertukaran oksigen(O2) dan karbondioksida (CO2) berlangsung secara difusi karena adanya perbedaan tekanan gas didalam dan di luar sel. Protozoa bergerak dengan menggunakan kaki semu (pseudopodia), cilia, atau flagelata.
Pseud opodia berasal dari penjuluran sitoplasma, dan bersifat sementara terutama untuk berpindah tempat atau makan. Gerakan tersebut timbul akibat dari kontraksi protoplasma memanjang dan memendek secara lambat. Protozoa yang bergerak dengan pseudopodia adalah dari kelas Sarcodina. Pseudopodia dibagi dalam empat tipe atas dasar bentuk penjuluran protoplasma sebagai berikut:
a.       Lobopodia
Bentuk penjuluran tumpul seperti lidah atau jari, adakalanya bercabang, terdiri dari atas ektoplasma dan endoplasma. Contoh pada Amoeba.
b.      Filopodia
Bentuk penjuluran langsing lembut sepatri benang (filamen), biasanya runcing, terdiri atas ektoplasma daja. Contoh pada Vampyrella.
c.       Reticulopodia
Bentuk penjuluran panjang, halus dan terdiri atas ektoplasma saja, bercabang-cabang dan berpotongan seperti jala. Contoh pada genus Lieberkubnia dan Globigerina.
d.      Axopodia
Bentuk penjulurannya seperti jarum. Agak kaku da semi permanen, ada kalanya bercabang-cabang, memijar dan pusat. Misalnya pada Actinopbrys.
Cilia atau bulu getar merupakan alat gerak yang berbentuk bulu-bulu halus, biasanya banyak dan selalu bergetar. Gerakan tersebut menimbulkan arus air yang dapat menghasilkan gerakan maju. Diantara semua jenis protozoa, ciliata bergerak paling cepat antara 200 sampai 1000 mikron per detik. Penyebaran cilia di seluruh permukaan sel tidak selalu merata, hingga berdasarkan susunan cilia dalam kelompok di bedakan menjadi :
a.       Menbran berombak (undulating membrane)
Kumpulan cilia pendek-pendek yang tersusun dalam satu baris memanjang, terdapat di daerah peristome dekat cytostome.




b.       Membranella
Seperti membran kecil-kecil, terdiri atas beberapa cilia pendek saling melekat, dan tersusun dalam bentu seri.
c.       Cirrus (cirri)
Rumpun cilia yang tumbuh menyatu berbentuk seperti kerucut panjang atau duri. Cirri dapat bergerak keberbagai arah, hingga dapat digunakan untuk merayap, berlari dan  merupakan alat gerak berupa protoplasma panjang yang seperti cambuk, berjumlah satu atau lebih tetapi umumnya dua helai. Flagela berfungsi sebagai alat gerak maju dengan kecepatan antara 15 sampai 300 mikron per detik.
B. Cara Makan
Cara makan protozoa ada tiga macam; yaitu autotrotof, heterotrof, amifitrof. Autotrof artinya dapa mensintesis makanan sendiri seperti layaknya tumbuh-tumbuhan dengan jalan fotosintesis. Banyak flagelata bersifat autotrof. Protozoa yang tidak dapat melakukan fotosintesis, mendapatkan makanan dengan jalan menelan benda padat, atau memakan organisme lain seperti bakteri, jamur, atau protozoa lain yang bersifat heterotrof. Protozoa yag bersifat autotrof dan heterotrof di sebut amifitrof.
Protozoa yang bersifat heterotrof da dinding selnya terdiri dari suatu membran tipis, mengambil makanannya dengan cara membungkus makanan kemudan menelannya ke dalam sitoplasma. Cara ini di sebut fagositosis. Pada jenis yang berdinding tebal (pelikula), caramengambil mangsanya dengan menggunkan mulut sel yang disebut cytostome, dan biasanya di lengkapi cilia untuk mengalirkan air hingga bila ada makanan yang lewat dapat ditangkap dan dimasukan kedalam sitoplasma.
Makanan yang masuk kedalam sitoplasma bersama air akan di tempatkan dalam suatu rongga kecil yang disebut gastriola (vokuola makanan).
 Makanan di dalam gastiola di cerna secara enzimatis. Hasil pencernaan di sebarkan keseluruh bagian protopalsma dengan proses pynocytose, sedangkan sisa pencernaan dibuang melalui lubang sementara pada membran sel, pada flagelata dan ciliata adakalanya terdapat lubang permanen yang di sebut cytopyge atau cytoproct. Kelebihan air dalam sel akan dikeluarkan oleh organel yang di sebut vakuola dengan gerakan sistrol dan diastrolnya. Dalam suatu sel protozoa basanya di temukan beberapa vokuola kontraktil yang yang terdapat dekat dinding sel. Vokuola kontraktil pada protozoa yang hidup di air tawar berkembang dengan baik, sedangkan yang di laut kurang berkembang.
2.3. Reproduksi
Reproduksi dilakukan secra aseksual maupun seksual. Reproduksi aseksual dengan cara membelah diri menjadi dua atau banyak, dan pertunasan (budding), eksternal dan internal. Pembelahan menjadi dua dapat terjadi secara melintang maupun membujur, sedangkan pembelahan memjadi banyak biasanya di mulai dari inti sel, kemudian diikuti pembelahan individu.
Sebagian besar protozoa air tawar yang hidup bebas mempuyai kemampuan untuk mempertahankan diri terhadap kondisi lingkungan yang memburuk, yaitu dengan membentuk siste (cyst) yang resisten terhadap kekeringan, dingin atau panas. Beberapa jenis dilindungi selumbung sebagai rumah (cangkang, test) yang terbuat dari selulosa atau fosfoprotein, misalnya pada Arcella.
2.4. Peranan
Peranan protozoa dalam kehidupan manusia dalam hal yang positif yaitu:
Beberapa jenis flagelata dan ciliata merupakan pakan alami bagi anak ikan, dan ada juga jenis protozoa yang dapat digunakan untuk mencegah serangan protozoa jenis tertentu, seperti Tetrabymena pyryformis digunakan sebagai vaksin pencegah serangan jenis Ichtyophthirius multifilis (keduanya dari kelas ciliata).
Sedangkan peranan protozoa yang berperan dalam hal yang negatif yaitu:
Banyak protozoa yang sebagai parasit pada hewan, tumbuhan, dan manusia. Parasit ikan antara lain, Trichodina dan Ichythyophiriu dari kelas ciliata, serta Heneguya dari kelas Myxosporea.
Parasit pada manusia antara lain Entamoeba histolytica  dari kelas Sarcodina penyebab penyakit disentri, Plasmodium dari subfilum Sporozoa menyebabkan penyakit malaria, dan Tripansoma dar kelas Mastigophora menyebabkan penyakit tidur. Adapun jenis protozoa yang menghasilkan racun seperti Gonyaulax yang di duga sebagai penyebab red tide atau pasang merah di berbagai pantai Indopasifik, misalnya, India, Thailand, Singapure, Sabah, Fhilipina, Indonesia, dan Austraia. Red tide disebabkan olah Pyrodinium bahamense mengakibatkan keracun pada 60 orang dan dua diantaranya meninggal dunia.
















2.5 Preparat Praktikum
A. Gambar Amoeba proteus












B. Klasifikasi
Kingdoom       : Protista
Pylum              : Sarcodina
Class                : Sarcodina Rhizopoda
Ordo                : Evamobida
Family             : Amoebidae
Genus              : Amoeba
Spesies            : Amoeba proteus
C. Peranan
1. Membantu pembusukan sisa makanan dalam usus tebal dan membntu penyusunan vitamin K
2. Sebagai bahan penggosok
3. Sebagai petunjuk adanya minyak bumi
A. Gambar Oocystis sp.













B. Klasifikasi
Kingdoom       : Viridiplantae
Pylum              : Chlorophyta
Class                : Trebouxlophyceae
Ordo                : Chlorellales
Family             : Oocystaceae
Genus              : Oocystis
Spesies            : Oocystis sp.
C. Peranan
1.  Produsen primer (penyedia oksigen) no.1 di air tawar
2.  Sumber pakan alami ikan dan organisme air lain (terutama benih)
3.  Beberapa dibudayakan sebagai sumber pakan ditempat pembenihan ikan
4.  Jenis tertentu sebagai suplemen dan zat pengawet

A.    Gambar Tricordina sp.












B.                 Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Protozoa
Class                : Ciliata
Ordo                : Peritrichida
Family             : Trichodinidae
Genus              : Tricodina
Spesies            : Tricodina sp.
C.                 Peranan
1.  Produsen primer (penyedia oksigen) no.1 di air tawar
2.  Sumber pakan alami ikan dan organisme air lain (terutama benih)
3.  Beberapa dibudayakan sebagai sumber pakan ditempat pembenihan ikan
4.  Jenis tertentu sebagai suplemen dan zat pengawet
A. Gambar Noctiluca sp.



















B.  Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Chidaria
Class                : Scyphozoa
Ordo                : Samaeostomeae
Family             : Pelagiidae
Genus              : Pelagia
Spesies            : Pelagia noctiluca sp.

C. Peranan
1. Membantu pembusukan sisa makanan dalam usus tebal dan membntu penyusunan vitamin K
2. Sebagai bahan penggosok
3. Sebagai petunjuk adanya minyak bumi
A. Gambar Paramecium sp.




















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Protozoa
Class                : Ciliata
Ordo                : Hymenostomatida
Family             : Paramecidae
Genus              : Paramecium
Spesies            : Paramecium sp.

C. Peranan
1.  Produsen primer (penyedia oksigen) no.1 di air tawar
2.  Sumber pakan alami ikan dan organisme air lain (terutama benih)
3.  Beberapa dibudayakan sebagai sumber pakan ditempat pembenihan ikan
4.  Jenis tertentu sebagai suplemen dan zat pengawet




A.                Gambar Euglena accus

















B.                 Klasifikasi
Kingdoom       : Protista
Pylum              : Protozoa
Class                : Elagellata
Ordo                : Euglenida
Family             : -
Genus              : Euglena
Spesies            : Euglena accus
C.                 Peranan
1. Membantu pembusukan sisa makanan dalam usus tebal dan membntu penyusunan vitamin K
2. Sebagai bahan penggosok
3. Sebagai petunjuk adanya minyak bumi
BAB 3
PYLUM PORIFERA DAN COELENTERATA

PYLUM PORIFERA
3.1.  Morfologi
Filum porifera atau dikenal juga dengan nama spons merupakan hewan yang bersel banyak (metazoa) paling sederhana atau primitif. Dikatakan demiian karena kumpulan sel-sel belum terorganisir dengan baik dan belum mempunyai organ maupun jaringan sejati. Wlaaupun porifera tergolong hewan, namun kemampuannya gerak sangat kecil dan didupnya bersifat menetap.
Pada awalnya porifera dianggap sebagai tumbuhan. Baru pada tahun 1765 dinyatakan sebagai hewan setelah ditemukan adanya aliran air yang terjadi di dalam tubuh porifera. Dari 10.000 spesies porifera yang sudah teridentifikasi, sebagian besar hidup dilaut dan hanya 159 spesies hidup di air tawar, semuanya termasuk famili Spongillidea. Umumnya terdapat di perairan yang jernih, dangkal dan menempel pada substrat. Beberapa menetap di dasar perairan berpasir dan berlumpur.
Ukuran tubuh porifera sangat bervariasi, dari yang sebesar kacang polong sampai 90 cm dan lebar 1 m. Bentuk tubuh spons juga macam-macam, beberapa simetri radial, tetapi kebayakan berbentuk tidak beraturandengan pola bervariasi. Genus Leucosolenia, adalah salah satu spons yang berbentuk sangat sederhana seperti kumpulan jambangan kecil yang berhubungan satu sama lain pada bagian pangkalnya hidup di laut menempel pada batu karangdibawah batas air pasang surut terendah. Didalam setiap individu yang berbentuk seperti jambangan tersebut terdapat rongga yang di sebut spongocoel atau antrium. Pada permukaan tubuh terdapat lubang-lubang atau pori-pori (asal nama porifera), yang merupakan lubang air masuk ke spongecoel, untuk akhirnyakeluar melalui osculum.


Pada dasarnya dingding tubuh porifera terdiri atas tiga lapisan, yaitu a) Pinacocyte atau Pinacoderm, seperti epidermis berfungsi untuk melindungi tubuh bagian dalam. Bagian sel pinacocyte dapat berkontraksi atau mengkerut,sehingga seluruh tubuh hewan dapat sedikit membesar dan mengecil; b) Mesohyl atau Mesoglea, terdiri dari zat semacam agar (gelatinous protein matrix), mengandung bahan tulang dan sel amebocyte; c) Chanocyte, yang melapisi rongga antrium atau spongocoel. Bentuk choanocyte agak lonjong, ujung yang satu melekat pada mesohyl dan ujung yang lain berada di spongocoel serta di lengkapi sebuah flagelum yang dkelilingi kelepak dari fibril. Getaranflagelata pada lapisan choanocyte menghasilkan unsur air di dalam spongocoel ke arah osculum, sedangkan fibril berfungsi sebagai alat tangkap makanan.
Sel amebocyte di dalam mesohyl (mesenkhim) mempunyai banyak fungsi, antara lain untuk pengangkut dan cadagan makan, membuang partikel sisa metabolisme, membuat spikul, serat spons dan membuat sel reproduktif. Untuk kepentingan berbagai fungsi tersebut, terdapat beberapa tipe amebocyte. Amebocyte dengan pseudopodia tumpul dan nukleus besar disebut archeocyte, mampu membentuk sel-sel lainnya yang di perlukan. Amebocyte untuk pengangkutan makanan dan berkeliaran didalam mesohyl di sebut amebocyte pemangsa. Amebcyte yang menetap dan mempunyai pseudopodia seperti benang, berfungsi sebagai jaringan pengikat disebut collencyte. Amebocyte yang menghasilkan spikul dan serat spons disebut scelerocyte (scleroblast).
Porifera adalah hewan yang berlubang lubang (berpori), hidup diair tawar, dirawa, dilaut yang dangkal , air jernih dan tenang. Tubuhnya tersusun atas jaringan diploblastik ( dua lapisan jaringan ). Lapisan luar tersusun oleh sel epidermis dan lapisan dalam tersusun atas sel sel leher (koanosit). Tubuh menyerupai vas bunga, memiliki rongga tubuh (spongosol) dan lubang keluar (oskulum), tubuh lunak, permukaannya berpori (ostium).
Porifera memiliki dua lapisan jaringan, yaitu:
a. Lapisan luar, tersusun atas sel sel yang berbentuk pipih, berfungsi sebagai epidermis. Sel ini dinamakan pinakosit.
b. Lapisan dalam, tersusun atas sel sel berbentuk corong dan memiliki flagel. Sel ini dinamakan koanosit.
Berdasarkan sistem aliran air (bukan berdasarkan taksonomi), bentuk tubuh porifera dibagi menjadi tiga tipe, yaitu Asconoid, Syconoid, dan Leuconoid.
A.    Asconoid
Di antara ketiga bentuk tersebut di atas, asconoid merupakan bentuk yang paling primitif, menyerupai vas bunga dan jambangan kecil. Pori-pori atau lubang air masuk merupakan saluran pada sel porocyte yang berbentuk tabung, memanjang dan permukaan tubuh sampai spongocoel. Air masuk membawa oksigen dan makanan, dan keluar membuang sampah. Spons tipe asconoid tidak ada yang besar karena getaran flagela tidak mampu mendorong air dari spongocoel keluar melalui osculum.dalam evolusinya terjadi lipatan-lipatan dinding tubuh dan pengurangan ukuran spongocoel, hingga volume air yang harus dialirkan lebih sedikit. Akibat aliran dalam tubuh dapat diperbesar dan lebih efisien sera memungkinkan ukuran tubuh yang lebih besar.
B.     Syconoid
Masuk Spons memperlihatkan lipatan-lipatan dinding tubuh dalam tahap pertama termasuk tipe syconoid. Misalnya Scypha (=Sycon atau Grantia). Dinding tubuh melipat secara horizontal, sehingga potongan melintangnya seprti jari-jari, sehingga masih tetap simetri radial. Lipatan sebelah dalam menghasilkan sejumlah besar kantung yang dilapisi choanocyte, disebut flagellated canal, sedangkan lipatan luar sebagai saluran air masuk.
C.     Leuconoid
Tingkat lipatan dinding spongocoel paling tinggi terdapat pada leuconoid. Flagellated canal melipat-lipat membentuk rongga kecil berflagela, disebut flagellated chamber. Spongocoel menghilang dan diganti oleh saluran-saluran kecil menuju osculum. Dengan banyakannya lipatan berturut-turut menyebabkan bentuk spons menjadi tidak beraturan (irregular). Genus  (Leucandra) dengan tinggi 10 cm dan diameter 1 cm mempunyai sekitar 2.250.000 flagellated chamber, mengelurakan air dari tubuhnya sebanyak 22,5 liter per hari.
Spikul
Tubuh spons yang lunak dapat berdiri karena ditunjang oleh sejumlah besar spikul kecil serta serat organik yang berfungsi sebagai kerangka. Spikul kapur dari CaCO3 dan spikul silikat dari H2SiO7. Bentuk spikul bermacam-macam, sehingga dipakai sebagai salah satu indikator untuk klasifikasi dan idrntifikasi. Monaxon berbentuk seperti jarum, lurus atau melengkung. Tetraxon berbentuk empat percabangan. Polyaxon berbentuk banyak percabangan memija dari satu pusat. Serat organik (protein spongin fiber) seperti halnya rambut, kuku dan bulu burung, terdiri dari skleroproein yang mengandung belerang.
Berdasarkan ukuran, spikul dibedakan menjadi microscleres yang berukura kecil, dan megascleres yang berukuran 4 sampai 5 kali ukuran microscleres. Walaupun letak spikul di dalam mesohyl, tetapi sering kali di temukan spikul yan menonjol dari lapisan pinacoccyte.
3.2. Fisiologi
Proses fisiologi yang terjadi pada porifera sangat tergantung pada aliran air. Air masuk membawa oksigen dan makanan serta mengangkut sisa metabolisme kelura  melalui osculum. Makanan yang terdiri dari partikel yang sangat kecil; 80 % berukuran kurang dari 5 mikron dan 20% terdiri atas bakteri, dinoflagelata, dan nanoplankton. Pertikel makanan ditangkap oleh fibril kelopak pada choanocyte. Partikel yang berukuran antara 5 sampai 50 mikron dimakan dan dibawa oleh amebocyte. Pencernaan dilakukan secara intraseluler seperti pada protozoa, dan hasil pencernaannya disimpan dalam archeocyte.
Pertukaran gas terjadi secara difusi antar air dan sel sepanjang aliran air. Sistem saraf pada porifera belum ditemukan, segala reaksi yang terjadi bersifat lokal dan bebas (independen).
3.3. Reproduksi
Porifera mempunyai kemampuan melakukan regenerasi yan tinggi. Bagian tubuh spons yang terpotong atau rusak, akan mengalami regenerasi menjadi utuh kembali.
Kemampuan melakukan regenerasi ada batasnya, misalnya potongan spons leuconoid harus lebih besar dari 0,4 mm dan mempunyai beberapa sel choanocyte supaya mampu melakukan regenerasi menjadi spons baru yang kecil.
Porifera berkembang biak  secara aseksual maupun seksual. Reproduksi aseksual terjadi dengan cara pembentukan tunas (budding) atau pembentukan sekelompok sel esensial, terutama amebocyte, kemudian dilepaskan. Spons air tawar dan beberapa jenis laut membentuk gemmule, yaitu tunas internal. Gemmule terbentuk dari sekumpulan archeocye berisi cadangan makanan dikelilingi amebocyte yang membentuk lapisan luar yang keras, dan acapkali terdapat spikul sehinggga membentuk dinding yang resisten. Beberapa spons air laut membentuk gemmule tanpa cangkang tyang resisten, dan kadang-kadang membentuk larva parenchymula yang berenang bebas. Didaerah tropis, gemmule terbentuk sepanjang tahun terutama menjelang musim kemarau. Didaerah bermusim empat, pembentukan gemmule terutama pada musim gugur untuk mempertahankan diri menghadapi musim dingin, ketika tubuh spons induk hancur (mati). Bila semi tiba, sel archeocyte mengalir keluar  dari gemmulie, membungkus sebagian cangkang dan melakukan diferensi menjadi berbagai ipe sel yang diperlukan tubuh menjadi spons kecil.
Reproduksi seksual terjadi pada spons yang hemaprodit maupun dioecious. Kebanyakan porfera adalah hemaprodit, namun sel telur dan sperma di produksi dalam waktu yang berbeda. Sperma dan sel telur dihasilkan oleh amebocyte ; sumber lain mengatakan bahwa sperma juga dapat terbentuk dari choanocyte. Sperma keluar dari tubuh induk melalui osculum bersama dengan aliran air, dan masuk ke individu lai melalui ostium juga bersama aliran air. Dalam spongocoel atau flagellated chamber, sperma akan masuk ke choanocyte atau amebocyte. Sel amobocyte berfungsi sebagai pembawa sperma menuju sel telur dalam mesohyl. Kemudian amebocyte beserta sperma melebur dengan sel telur, terjadilah pembuluh (fertilisasi). Perkembangan embrio sampai menjadi larva berflagela masih di dalam mesohyl.


Larfa berflagela disebut larva amphiblastula, keluar dari mesohyl, dan bersama aliran air keluar dari tubuh induk melalui osculum. Larva amfiblastila berenang bebas beberapa saat, kemudian menempel pada substrat dan berkembang menjadi spons muda yang sessile, dan akhirnya tumbuh menjadi besar dan dewasa.
3.4. Peranan
Peranan porifera di kehidupan yaitu, ada yang di perdagangkan untuk menghias akuarium air laut adalah jenis Axinella canabina karena warnanya uang oranye yang menambah kecantikan pada akuarium, ada kalanya di ekspor ke- Singapura dan Eropa. Jenis spons dari famili Clionidae mampu mengebor dan menembus batu karang dan angkang molusca sehingga membantu pada proses pelapukan pecahan batu karang dan molusca yang berserakan di tepi pantai. Karena bentuk spikulnya bermacam-macam, sehingga dipakai sebagai salah satu indikator untuk klasifikasi dan identifikasi. Ada pula spons yang tumbuh pada kerang-kerangan tertentu dan menganggu peternakan tiram. Tidak banyak hewan yang memakan spons karena banyak spikulnya dan baunya yang tidak sedap. Musuh utama spons laut ialah siput jenis Nudibranchia. Musuh spons air tawar ialah larva serangga dari ordo Neuroptera. Spons air tawar acapkali mengotori jaring apung, menggangu aliran air ke dalam jaring apung.









3.5. Preparat Praktikum
A. Gambar Spongia sp.











B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Porifera
Class                : Demospongia
Ordo                : Keratosa
Family             : Spongidae
Genus              : Spongia
Spesies            : Spongia sp.

C. Peranan
Beberapa jenis porifera seperti spongia dan hippospongia dapat digunakan sebagai spons mandi dan alat gosok.Namun, spons mandi yang banyak digunakan umumnya adalah spons buatan, bukan berasal dari kerangka porifera.Zat kimia yang dikeluarkannya memiliki potensi obat penyakit kanker dan penyakit lainnya.
PYLUM COELENTERATA
3.1. Morfologi
Filum coelenterara disebut juga Cnidaria, berasal dari kata cnide (bahasa Yunani) yang berarti sengat. Termasuk filum coelenterata antara lain Hydra, ubur-ubur, anemone laut dan koral. Berbeda dengan porifera dan protozoa, coelenterata mempunyai rongga pencernaan (gastrovascular cavity) dan mulut, tetapi ans tidak ada.
Terdapat sekitar 9.500 sesies; kebenyakan hidup dilaut, dan hanya 14 spesies dari kelas Hydrozoa hidup di air tawar. Biasanya terdapat diperairan dangkal, dan melekat pada substrat, dan terumbu karang. Coelenterata hidup sejak periode Cambrian sampai sekarang.
Tubuh simetri radial, beberapa jenis simetri biradial. Struktur tubuh coelenterata dapat dibedakan menjadi duamacam, yaitu polyp yang hidup menetap dan medusa yang hidup berenang bebas. Bentuk polyp lebih kurang silindris, dengan satu ujung di sebut oral yang megandung mulut dikelilingi tentakel dan ujung lain menempel pada substrat di sebut aboral. Bentuk medusa seperti lonceng atau mangkuk terbalik dengan bagian cembung mengarah ke atas dan bagian cekung dilengkapi mulut dan tentakel mengarah ke bawah.
 Sel penyengat terletak pada tentakel yang terdapat disekitar mulutnya.
Coelenterata memiliki struktur tubuh yang lebih kompleks.Sel-sel Coelenterata sudah terorganisasi membentuk jaringan dan fungsi dikoordinasi oleh saraf sederhana.
Dinding tubuh terdiri dari atas tiga lapisan, yaitu epidermis yang merupakan lapisan paling luar, gastrodermis merupakan lapisan paling dalam dan membatasi rongga pencernaan, serta mesoglea yang terletak di antara epidermis dan gastrodermis. Lapisan epidermis terdiri dari lima macam sel yaitu sel epitel otot, sel interstisial, sel chidocyte, sel kelenjar lendir, dan sel saraf indra.
Sel epital berukuran besar, merupakan pelindung tubuh; pada bagian dasarnya melebar dan menempel pada mesoglea berini myofibril yang kontraktil dan berfungsi sebagi otot longitudinal sejajar sumbu oral-abolar.

Sel interstisial berukuran kecil, agak bulat, nukleus besar, terletak diantara sel epitel otot; mampu menghasilkan tipe sel lain seperti sperma, sel telur atau cnidocyte. Jadi merupakan dasar bagi regenerasi dan perbaikan segala bagian tubuh. Cnidocyte berukuran lebih kecil dari kedua macam sel tersebut di atas; terletak di antara atau mendesak sel epitel otot. Di dalam cnidocyte terdapat nematocyte, yaitu suatu struktur seperti kapsul bulat atau lonjong, pada spesies air tawar berukuran 5 – 25 mikron.
 Dalam filum Coelenterata selain nematocyte, ada bentuk lain yaitu spirocyst dan ptychocyst. Terdapat beberapa jenis Anthozoa. Benang yang telah ditembakkan akan larut manjadi jaring pekat yan lengket, dan berguna untuk menempel dan menangkap mangsa. Ptychocyst hanya terdapat pada anemone laut dari ordo Ceriantharia. Bentuk benangnya melipat dan berbuku-buku dan tidak berduri berguna sebagai perekat dan membantu pembentukan selumbung empat tinggal hewan tersebut.
Racun yang di keluarkan oleh Hydra dan kebanyakan coelenterata lain tidak membahayakan manusia, namun beberapa jenis coelenterata laut seperti Physalia dan ubur-ubur Chironex sengatannya sangat menyakitkan, panas bahkan dapat berakibat pada kematian. Nematocyst hanya dapat di pakai satu kali saja kemudian di buang. Untuk menggantinya maka sel interstisial yang berada di dekatnya membuat cnidocyte baru. Pada waktu memakan udang kecil, Hydra littoralis kehilangan 25% nematocyst dalam tentakelnya. Penggantian kehilangan nematocyst tersebut memerlukan waktu 48 jam.
Sel kelenjar lendir menghasilkan lendir yang digunakan sebagai pelindung, untuk menangkap mangsa dan melekat pada substrat. Se saraf bentuknya mirip multipolar neuron, terletak pada dasar epitel otot dekat dan sejajar mesoglea. Bentuk sel indra panjang langsing dan tegak lurus epidermis. Pangkal sel indra berhubungan dengan sel saraf yang tersusun sepetri jala pada epidermis dekat mesoglea.
Gastrodermis terdiri dari beberapa macam sel, antara lain sel otot pencerna yang berflagela, sel kelenjar enzim dan sel kelenjar lendir. Sel otot pencerna berfungsi untuk pencernaan dan sebagai otot yang bekerja tegak lurus terhadap sumbu oral-aboral membentuk lapisan otot melingkar.
Sel kelenjar enzim menghasilka enzim untuk pencernaan di dalam rongga gastrovascular. Sel kelenjar lendir banyak terdapat disekitar mulut. Kebanyakan coelenterata mempunyai nematocyst dalam gastrodermisnya, tetapi Hydra tidak. Pada beberapa jenis Hydra, dalam gastrodermis terdapat zoochlorella yang hidup bersimbiosis, sehingga warna Hydra mejadi hijau cerah.
3.2.  Fisiologi
Pergerakan otot berpengaruh terhadap cairan dalam rongga gastrovaskular yang berlaku sebagai suatu rangka hidrostatik, sebagimana mesoglea. Gerakan pada polip biasanya terbatas, marayap atau melikuk-likuk, sedangkan modusa dapat berenag bebas. Tubuh polip seperti halnya Hydra dapat memanjang dan memendek atau melengkung keberbagai arah. Bila Hydra dengan ukuran sekitar 8 mm mengambil air dan mengisi rongga gastrovaskularnya, tubuhnya dapat memanjang sampai 20 mm, manun pada saat air dikelarkan. Tubuhnya dapat memendek hingga tinggal 1 mm. Modusa berenag dengan jalan berdenyut, yang dihasilkan oleh otot melingkar pada tepi lonceg yang menghasilkan gerakan vetral. Sedangkan gerakan horizontal tergantung pada arus laut, kecuali pada beberapa jenis Cubozoa.
Kebanyakan coelenterata bersifar karnivor, dan makanan utamanya adalah crustacea dan ikan kecil. Makanan masuk mulut dengan bantuan tentakel. Kemudian makanan masuk ke rongga gastrovaskular. Di dalam rongga tersebut sel kelenjar enzim menghasilkan enzim semacam tripsin untuk mencerna protein. Makanan hancur menjadi partikel-partikel kecil seperti bubur, dan dengan gerakan flagela di aduk hingga merata, sel otot pencerna mempunyai pseudopodia untuk menangkap dan menelan partikel makanan, dan pencernaan dilanjutkan secara intraselular. Hasl pencernaan di distribusikan keseluruh tubuh secara difusi. Cadangan makanan terutama berupa lemak dan glikogen. Sisa makanan yang tidak dapat dicerna dibuang memalui mulut.
Alat pernapasan dan alat ekskresi khusus tidak ada. Pertukaran gas terjadi secara difusi melalui seluru permukaan tubuh, sisa metabolise biasanya dalam bentuk amonia juga dibuang secara difusi mealui seluruh permukaan tubuh.


3.3. Reproduksi
Coelenterata berkembang biak secara seksual dan aseksual. Reproduksi aseksual terjadi pada stadium polip, dan dilakukan dengan jalan pertunasan (budding), pembelahan atau pencabikan telapak kaki. Suatu tunas terjadi dari dinding taubuh yang menonjol keluar di ikuti perluasan rongga gastrovaskular, kemudian pada ujungnya terbetuk mulut dan tentakel
Reproduksi aseksual dimungkinkan karena kebanyakan coelenterata mempunyai daya regenerasi yang besar. Tentakel yang putus akan segera di ganti dengan tentakel yang baru. Bila seekor Hydra di potong menjadi dua bagian, maka dua bagian tersebut akan melengkapi bagian yang tida ada hingga di dapat dua individu yang baru.
Reproduksi seksual umumnya terjadi pada stadium medusa. Sel telur dan sperma sebagian besar beasal dari sel intrerstisial yang mengelompok sehingga sehingga membentuk ovari atau testis. Bentuk ukuran, dan daur hidup jenis-jenis coelenterata sangat beraneka ragam hingga dikelompokan menjadi empat kelas.
~          Kelas 1. Hydrozoa. Polip soliter atau koloni, ukurannya kecil tidak menyolok. Dalam daur hidupnya terdapat bentuk polip, medusa, atau kedua-duanya. Diameter medusa antara 0,5 -  6 cm, umumnya mempunyai velum
~          Kelas 2. Scyphozoa. Dalam daur hidupnya, berbentuk polip selau kecil, sedangkan medusa yang biasanya disebut ubur-ubur bediameter 2 – 40 cm atau lebih.
~          Kelas 3. Cubozoa. Medusa berbentuk persegi dengan empat sisi yang datar; mempunyai velum.
~          Kelas 4. Anthozoa. Selalu dalam bentu polip, soliter, atau berkoloni. Dalam daur hidupnya tidak ada stadia medusa.





3.4. Peranan
Peranan coelenterata dalam kehidupan yaitu, beberapa jenis coelenterata diperdagangkan sebagai ikan hias untuk akuarium laut, bahkan beberapa jenis di ekspor ke Singapura, Eropa, Amerika Serikat, Kanada. Biota tersebut dikemas dalam kantung palstik yang ber isi oksigen dengan suhu sekitar 15Oc. Coelenterata yang dapat dikonsumsi dan di perdagangkan sebagi ubur-ubur asin, ialah beberapa jenis ubur-ubur Scypozoa yang tidak beracun. Ubur-ubur asin di ekspor ke Jepang, Taiwan, Malaysia dan Singapura. Indonesia pada tahun 1991 mengekspor ubur-ubur asin sebanyak 2.211 ton. Di Kepulauan Seribu, teluk Jakarta enemone laut tertentu di makan oleh penduduk setempat karena rasanya seperti babat.




















3.5.            Preparat Praktikum
A. Gambar Acropora sp.














B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Coelenterata
Class                : Anthozoa
Ordo                : Madreporaria
Family             : Acroporidae
Genus              : Acropora
Spesies            : Acropora sp.

A. Gambar Fungia sp.















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Coelenterata
Class                : Anthozoa
Ordo                : Nadreporaria
Family             : Madreporaria
Genus              : Fungia
Spesies            : Fungia sp.

A. Gambar Favites sp.










B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Coelenterata
Class                : Anthozoa
Ordo                : Madreporaria
Family             : Madreporaria
Genus              : Favites
Spesies            : Favites sp.
C. Peranan
Coelenterata terutama kelas Anthozoa yaitu koral atau karang merupakan komponen utama pembentuk ekosistem terumbu karang.Ekosistem terumbu karang merupakan tempat hidup beragam jenis hewan dan ganggang.Keanekaragaman organisme terumbu karang yang paling tingg terdapat di Asia Tenggara, dari Filipina dan Indonesia hinggaq Great Barier Reef di Australia.Dua puluh lima persen ikan yang dikonsumsi manusia juga hidup pada ekosistem ini.Selain itu, terumbu karang sanga indah sehingga dapat di jadikan objek wisata. Karang di pantai sangat bermanfaat sebagai penahan ombak untuk mencengah pengikisan pantai.
BAB 4
PYLUM  ANNELIDA DAN PLATYHELMINTHES

PYLUM  ANNELIDA
4.1.            Morfologi
Filum annelida mencakup berbaga jenis cacing yang mempunyai ruas-ruas sejati, seperi nereis, cacing tanah, dan lintah. Annelida berasal dari bahasa Latin annelus berarti cincin kecil dan oidos berarti bentuk, karena bentuk cacing seperti sejumlah cincin keci yang diruntai. Annelida terdapat di laut, air payau, air tawar, dan beberapa di darat.
Ciri khas filum annelida adalah tubuh terbagi menjadi ruas-ruas yang sama panjang sumbu anterior dan posterior. Istilah ini yang ruas tubuh yang sama ialah metamere, somite, atau segment. Bagian tubuh paling anterior disebut prostomium bukan suatu ruas. Demikian pula bagian di ujung posterior yang disebut pigidium, terdapat anus. Segmentasi pada annelida tidak hanya membagi otot dinding tubuh saja, melaikan juga menyekat rongga tubuh atau coelom dengan sekatan yang di sebut septum, jamak septa. Tiap septum terdiri atas dua lapisan peritonium, masing-masing berasal dari ruas di muka dan di belakangnya.
4.2.             Fisiologi
Sistem pencernaan legkap,lebih kurang lurus, memanjang dari mulut di anterior, usus dan anus di posterior. Pencernaan ekstraseluler. Alat eksresi adalah nephridia, terutama metanephridia, yang terdapat sepasang tiap ruas. Peredaran darah tertutup. Sistem saraf terdiri atas sepasang ganglion atau otak prostomium, saraf penghubung melingkari   pharynx, sebuah sepasang beag saraf ventral sepanjang tubuh yang dilengkapi sebuah ganglion dan sepasang saraf latral pada tiap ruas. Di samping itu, terdapat alat indra atau sel indra yang berfungsi sebagi alat peraba, perasa, dan penerima cahaya. Filum annelida terdiri atas 75.000 spesies, meliputi tiga kelompok besar, yaitu Polychaeta, Olgochaeta, Hirudinea, serta dua kelompok kecil yaitu Aeolosamata dan Branchiobdella.


4.3.  Reproduksi
Reproduksi secara seksual maupun aseksual. Reproduksi secara aseksual terjadi dengan pertunasan atau pembelahan. Kebanyakan pada filum ini melakukan reproduksi dengan ara aseksual.
Reproduksi seksual saja, dan biasanya dieuceus. Pada dasarnya hampir semua ruas menghilangkan gamet, namun pada beberapa jenis hanya pada ruas-ruas tertentu saja.biasanya gamet di keluarkan kedalam rongga tubuh hingga mencapai kematangan. Pada spesies dengan dinding tubuh yang tipis atau agak transparan, telur dalam ruas tubuh bisa tampak jelas, misalnya pada Pomatoceros, ruas tubuh cacing jantan berwarna putih dan cacing betina berwarna kesumba atau jingga cerah. Beberapa jenis cacing mempunyai gonoduct, tempat keluarnya gamet dari tubuh induknya. Tetapi kebanyakan spesies, gamet dikeluarkan dari tubuh melalui metanephridia atau dengan cara dehiscence, yaitu sobekan dinding tubuh.
4.4.  Peranan
Annelida dalam kehidupan manusia dapat menguntungkan antara lain: beberapa jenis Annelida dapat dimakan yaitu : Eunice viridis (cacing palolo) dan Lysidice (cacing wawo). Selain itu cacing tanah dapat menggemburkan tanah dan membuat lubang-lubang di tanah sehingga terjadi aerasi. Dengan demikian oksigen dapat masuk ke dalam tanah. Cacing tanah dapat pula menghancurkan sampah sehingga dapat membantu pengembalian mineral dalam ekosistem tanah.
Selain itu cacing tanah dapat dimanfaatkan sebagai makanan ikan, bahkan sekarang cacing tanah digunakan sebagai obat dan untuk meningkatkan vitalitas tubuh. Hirudinea medicinalis dapat menghasilkan zat hirudin yang berguna untuk zat anti koagulasi (anti pembekuan darah). Sedangan kelompok Annelida yang merugikan yaitu pacet yang dapat menghisap darah manusia atau vertebrata lainnya.




4.5. Preparat Praktikum
A.      Gambar Hirudo medicinalis




















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Annelida
Class                : Clitellata
Ordo                : Heplotaxida
Family             : -
Genus              : Hirudo
Spesies            : Hirudo medicinalis

C. Peranan

lintah sering digunakan dokter-dokter dahulu untuk mengeluarkan darah dan nanah dari bisul.
A. Gambar Lumbricus rubellus















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Annelida
Class                : Oligochaeta
Ordo                : Opisthophora
Family             : Lumbricidae
Genus              : Lumbricus
Spesies            : Lumbricus rubellus
C. Peranan
1.      Cacing tanah dapat menyembuhkan penyakit thypus
2.      Cacing tanah dapat menurunkan kadar kolesterol
3.      Cacing tanah dapat meningkatkan daya tahan tubuh.
4.      Cacing tanah dapat menurunkan tekanan darah tinggi.
5.      Cacing tanah dapat meningkatkan nafsu makan
6.      Cacing tanah dapat mengobati infeksi pada saluran pencernaan seperti disentri, diare dan gangguan perut lainnya.
7.      Cacing tanah dapat mengobati infeksi pada saluran pernafasan seperti: influensa, asma, bronchitis bahkan penyakit TBC (Tubercolosis).
8.      Cacing tanah dapat mengurangi rasa pegal akibat kelelahan maupun reumatik.
9.      Cacing tanah dapat menurunkan kadar gula dalam darah bagi para penderita diabetes.
10.  Cacing tanah dapat mengobati exim, wasir, luka, alergi dan sakit gigi.
PYLUM PLATYHELMINTHES
4.1. Morfologi
Filum platyhelminthes termasuk seksi Acoelata, yaitu kelompok hewan yang pertama memperlihatan pembentukan lapisan dasar ketiga yaitu mesoderm. Adanya mesodermis pada embrio inilah yang memungkinkan terbentuknya senagian besar sitem organ pada kelompok hewan ini.
            Tubuh memanjang pipih dorsoventral tanpa segmentasi atau ruas-ruas. Bagian tubuh dapat di bagi menjadi bagian anterior, posterior, dorsal, ventral, dan lateral. Tubuhnya bersimetri bilateral dan tersusun atas 3 lapisan (triploblastik), yaitu ektoderma (lapisan luar), mesoderma (lapisan tengah), dan endoderma(lapisan dalam).
4.2. Fisiologi
            Sistem pencernaan pada hewan ini tidak sempurna, yaitu berupa rongga gastrovaskuler yang berperan sebagai usus, tetapi ada juga yang tidak memiliki saluran pencernaan, salurannya terdiri atas mulut, pharynx dan rongga gastrovaskuler. Sistem ekskresi berfungsi untuk memelihara keseimbangan osmosis, yaitu sel api atau sel-sel bulu getar (solenosit) dan terdapat protonephridia yang terdiri atas saluran bercabang-cabang yang ber akhir pada flame bulb atau cell. Biasanya flame bulb terdiri dari sebuah sel cekung sekali seperti bola lampu dan di dalam nya terdapat beberapa cilia. Sistem saraf berupa tangga tali. Mata hanya sebagai untuk mendeteksi sinar, dan kebanyakan coelenterata bersifat fototaksis negatif, alat indra yang lain adalah sel peraba dan sel chemoreceptor.





4.3 Reproduksi
            Pada umumnya hewan ini bersifat hermaprodit. Artinya pada satu tubuh terdapat alat kelamin jantan dan betina namun jarang terjadi pembuahan sendiri. Reproduksi terjadi secara generative (perkawinan silang dan berlangsung fertilisasi internal) dan vegetative (dengan cara regenerasi). Tergantung jenisnya, ada yang aseksual dan seksual, seksual atau kedua-duanya.
4.4. Peranan
Fylum platyhelminthes biasa di gunakan sebagai makanan ika, namun juga fylum ini dapat mengakibatkan penyakit seperti penyakit hati, dimana hati kita terdapat cacing hati.














4.5. Prepaat Praktikum
A. Gambar Teina solium






















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Platyhelminthes
Class                : Costoda
Ordo                : Lhclophillidae
Family             : Taemedae
Genus              : Taenia
Spesies            : Taenia solium
A. Gambar Gyrodactylus eleganus


















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Platyhelminthes
Class                : Trematoda
Ordo                : Monopisthocotyea
Family             : Gyrodactylae
Genus              : Gyrodactylus
Spesies            : Gyrodactylus eleganus
C. Peranan
a. Planaria menjadi salah satu makanan bagi organism lain.

b. Cacing hati maupun cacing pita merupakan parasit pada manusia
BAB 5
MOLLUSCA 1 (BIVALVIA dan GASTROPODA)

5.1. Morfologi
Molusca ber asal dari bahasaRomawi molis yang ber arti lunak. Tubuhnya simetri bilateral dan dilapisi oleh kutikula. Ruas tubuhnya tidak hanya berada dibagian luar saja tetapi juga di sebelah dalam. Setiap ruas memiliki alat reproduksi, alat ekskresi, otot, dan pembuluh darah. Antara ruas yang satu denghan yang lainnya berhubungan sehingga terlihat bentuk seperti cincin yang terkoordinasi. Segmentasi yang demikian disebut metameri.
5.2. Fisiologi
Sistem pencernaan makanan lengkap, terdiri dari mulut yang berhubungan dengan faring, esophagus, tembolok, ampela, intestinum, dan anus. Sisa pencernaan berbentuk pelet yang padat, sehingga rongga mantel dan insang tidak tercemar oleh buangan tersebut. Sistem ekskresi berupa nefridia,. Sistem peredaran darahnya tertutup. Sistem respirasi berupa kulit atau insang.
5.3. Reproduksi
Kebanyakan pada moliusca adalah dioecous dengan sebuah gonad(ovari atau testis) terletak dekat dengan saluran pencernaan dalam massa visceral.  Reproduksi terjadi secara seksual dengan fertilisasi internal. Moluska ada yang bersifat diesis dan ada pula yang monoesis.
5.4. Peranan
Mollusca mempunya arti penting dalam makanan ikan, burung dan mamalia, ter masuk manusia, dan ada juga sebagai pencegah penyakit.



5.5. Ganbar Preparat
A. Gambar Strombus  pugilis















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Molusca
Class                : Gastrophoda
Ordo                : Stromboidae
Family             : Strombidae
Genus              : Strombus
Spesies            : Strombus pugilis

A.                Gambar Conus marmoreus













B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Molusca
Class                : Gastrophoda
Ordo                : Neogastrophoda
Family             : Conidae
Genus              : Conus
Spesies            : Conus marmoreus

C. Peranan
1. Dapat dimakan, daya biaknya cukup tinggi dan dapat menjadi hama padi. Keong mas sulit diberantas jika sudah menjadi hama sehingga merugikan petani.
2. memiliki kandungan protein yang cukup tinggi sehingga bisa dimanfaatkan sebagai salah satu alternatif makanan untuk pemenuhan unsur protein pada tubuh kita.
BAB 6
MOLLUSCA 2 (CEPHALOPODA)

6.1. Morfologi
Tubuh cephalopoda memanjang menurut sumbu dorsoventral. Tidak mempunyai bentuk kaki yang lebar dan datar seperti halnya moluska lain. Cangkang cephalopoda umumnya mengecil dan terletak di dalam atau lenyap, kecuali pada nautilus. Cephalopoda dengan cangkang di dalam atau tidak mempunyai cangkang termasuk kelas coleoidea. Semua cephalopoda pada dasarnya adalah hewan pelagis yang berenang dengan gaya dorong jet.
Chephalopoda merupakan kelompok averebrata yang dapat mencapai ukuran besar sekali. Cumi-cumi raksasa, di laut Atlantik mencapai panjang total 20 meter termasuk tentakel 6 meter dan lingkaran tubuh 4 meter. Gurita terbesar terletak di pantai Pasifik dengan panjang tubuh tidak lebih dari 36 cm namun tentakelnya dapat mencapai 5 meter.
Semua cephalopoda pada dasarnya adalah hewan pelagis yang berenang dengan gaya dorong jet untuk memburu mangsa, yang juga perenang. Tenaga dorong tersebut berasal dari air yang disemburkan dari rongga mantel.
6.2. Fisiologi
   Sistem pencernaan di mulai dari rongga mulut, faring, esophagus, lambung, usus halus, dan berakhir di anus, aliran air yang berada di dalam rongga mantel juga mennyediakan oksigen untuk pernapasan. Sistem peredaran darah terdiri dari jantung sistemik, aorta, dan arteri bersifat ganda dan tertutup, pada cephalopoda peredaran darah tertutup, berbeda dengan molusca lainnya. Sistem ekskresi berupa nefridium, sepasang coleoid dan berupa dua pasang pada nautiloid, sedangkan pada coleoid adalah guanin, urea dan amonia. Sistem saraf terdiri atas 3 pasang ganglion.



6.3. Reproduksi
   Terjadi secara seksual dengan fertilisasi internal. Hewan jantan dan betina terpisah (diesis).
Pada umumnya dieocious, gonad terletak di ujung posterior, dan selalu terjadi perkawinan. Sperma yang di hasilkan memelui testis di alirkan ke seminal vesicle, kemudian semua spermatofora disimpan dalam kantug penyimpanan yang besar, yaitu kantung Needham, yang mempunyai bukaan rongga mantel sebelh kiri.
6.4. Peranan
Merupakan makanan bagi hiu, ikan paus, beberapa ikan karnivor lain, burung laut dan mamalia laut. Cumi-cumi dan sotong mempunyai niaga yang tinggi, karena banyak di konsumsi orang Asia, terutama Jepang, Korea, Filipina, Malaysia, dan Taiwan. Daging cumi-cumi dan sotong mempunyai asam amino esensial yang penting bagi manusia, dan mengandung asam lema tidak jenuh.












6.5. Praparat Praktikum
A. Gambar Balakutak (Sepia sp.)

  




















B.  Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Molusca
Class                : Cephalopoda
Ordo                : Dibranchia
Family             : Sepidae
Genus              : Sepia
Spesies            : Sepia sp.

A. Gambar Sotong (Sepia officinalis)

























B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Molusca
Class                : Cephalopoda
Ordo                : Dibranchia
Family             : Sepidae
Genus              : Sepia
Spesies            : Sepia officinalis
A. Gambar Gurita (Octopus sp.)

























B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Molusca
Class                : Cephalopoda
Ordo                : Octhopoda
Family             : Octopodidae
Genus              : Octopus
Spesies            : Octopus sp.
A.Gambar Cumi-cumi (Loligo sp.)
















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Molusca
Class                : Cephalopoda
Ordo                : Recapoda
Family             : Loliginidae
Genus              : Loligo
Spesies            : Loligo sp.

C. Peranan
- Sumber makanan berprotein tinggi, misalnya tiram batu (Aemaea sp.), kerang (Anadara sp.), kerang hijau (Mytilus viridis), Tridacna sp., sotong (Sepia sp.)
cumi-cumi (Loligo sp.), remis (Corbicula javanica), dan bekicot (Achatina fulica).
- Perhiasan, misalnya tiram mutiara (Pinctada margaritifera).
- Hiasan dan kancing, misalnya dari cangkang tiram batu, Nautilus, dan tiram mutiara.
- Bahan baku teraso, misalnya cangkang Tridacna sp.
BAB 7
PYLUM CRUSTACEA

7.1. Morfologi
Tubuh di bedakan menjadi kepala, abdomen, dan thorax. Crustacea biasanya ditutupi oleh karapas. Pada kepala terdapat sepasang antenna, sepasang mandible dan maksila. Tubuh di lapisi kutikula. Cara makan dengan filter feeder, pemakan bangkai, herbivore, karnivor, dan parasit. Filter feeder mendapatkan makanan dengan menyaring plankton, detritus, dan bakteri menggunakan setae. Alat gerak berupa kaki (satu pasang tiap ruas abdomen) untuk berenagn, merangkak, atau menempel di dasar perairan.
Ruas-ruas pembentuk kepala pada semua crustacea tumbuh mernjadi satu. Sedangkan penyatuan beberapa ruas thorax ata ruas abdomen merupakan keadaan biasa. Tubuh crustacea seperti halnya arthopoda maksila keduan  hilang sama sekali.
Keberhasilan crustacea hidup di perairan antara lain di sebabkan oleh anggota badannya yang bersendi-sendi, sehingga mudah berjalan atau berenang dengan cepat. Di samping itu adanya kulit yang keras, adakalanya tebal dan berduri tidak disukai predator.
7.2. Fisiologi
Sistem Pencernaan, alat pencernaan terdiri atas 3 bagian, yaitu tembolok, untuk menampung makanan ; lambung otot (ampela) ; lambung kelenjar. Di dalam perut crustacean terdapat gigi kalsium yang teratur berderet secara longitudinal. Selain gigi kalsium ini terdapat pula batu-batu kalsium gastrolik yang berfungsi meneraskan eksoskeleton setelah terjadi ekdisis. Sistem peredaran darahnya terbuka, bentuk jantung bervariasi dari panjang sampai bulat. Dengan ostia sepasang sampai beberapa pasang, letak jantung biasanya di bagian dorsal thorax atau disepanjang badan.


Sistem respirasi dengan insang, kecuali yang bertubuh sangat kecil dengan seluruh permukaan tubuh, pigmen pernaasan biasanya larut dalam plasma, tetapi adakalanya, hemoglobin dalam otot dan jaringan saraf, bahkan dalam telurbeberapa jenis crustacea. System saraf berupa tangga tali, cenderung memusat menjadi semacam otak, an terjadi penyatuan ganglia.

7.3. Reproduksi
Sistem reproduksinya bersifat diesis (berkelamin satu). Pembuahan terjadi secara eksternal.
Kebanyakan crustacea menegrami telurnya, adakalanya pada apendik tertentu, pada kantung pengaman di dalam atau di luar tubuh.
7.4. Peranan
Mempunyai nilai ekonomis yang sangat tinggi, bahkan sejak tahun 1980 udang windu, merupakan komoditas ekspor Indonesia. Sebagai makanan yang dapat dikonsumsi manusia dan memiliki nilai gizi yang tinggi. Udang dan kepiting merupakan komoditas ekspor Indonesia dan dibudidayakan dalam tambak.









7.5. Preparat Praktikum
A. Gambar Rajungan (Portunus pelagis)













B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Arthropoda
Class                : Crustacea
Ordo                : Eucaridae
Family             : Portunidae
Genus              : Portunus
Spesies            : Portunus pelagisdan Portunus trituberculatus

C. Peranan

Makanan bagi manusia, dan sumber protein tinggi, dan sebagai umpan memancing ikan sumilang di laut.
A. Gambar Kepiting (Scylla sp.)

















B. Kasifikasi

Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Arthropoda
Class                : Crustacea
Ordo                : Decapoda
Family             : Portunidae
Genus              : Scylla
Spesies            : Scylla sp.
C. Peranan

Makanan bagi manusia, dan sumber protein tinggi, dan sebagai umpan memancing ikan sumilang di laut.
A. Gambar Udang windu (Penaeus monodon)
























B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Arthropoda
Class                : Malacostraca
Ordo                : Decapoda
Family             : Penaeidae
Genus              : Penaeus
Spesies            : Penaeus monodon
C. Peranan
1. merupakan bahan makanan yang mengandung protein tinggi
2. Limbah yang berupa kepala dan kaki udang dapat dibuat tepung udang
3. Chitosan yang terdapat dalam kepala udang dapat dimanfaatkan dalam industri kain, karena tahan api dan dapat menambah kekuatan zat pewarna dengan sifatnya yang tidak mudah larut dalam air.
A. Gambar Udang Paname (Litopenaeus vannamei)






















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Arthropoda
Class                : Malacostraca
Ordo                : Decapoda
Family             : Penaeidae
Genus              : Penaeus
Spesies            : Litopenaeus vannamei
C. Peranan
Sumber protein bagi manusia, dan paka bagi ternak, dan harganya lumayan melambung tinggi.

A. Gambar Udang Mantis (Gonodacylaceus sp.)
























B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Arthropoda
Class                : Malacostraca
Ordo                : Decapoda
Family             : Penaeidae
Genus              : Penaeus
Spesies            : Litopenaeus monodon
BAB 8
PYLUM ECHINODERMATA

8.1. Morfologi
Echinodermata (dalam bahasa yunani, echino = landak, derma = kulit) adalah kelompok hewan triopoblastik selomata yang memilki ciri khas adanya rangka dalam (endoskeleton) berduri yang menembus kulit.Bentuk tubuh Echinodermata ada yang seperti bintang, bulat, pipih, bulat memanjang, dan seperti tumbuhan.Tubuh terdiri dari bagian oral (yang memiliki mulut) dan Aboral (yang tidak memiliki mulut).Echinodermata adalah sebuah filumhewan laut yang mencakup bintang laut, Teripang, dan beberapa kerabatnya. Kelompok hewan ini ditemukan di hampir semua kedalaman laut. Filum ini muncul di periode Kambrium awal dan terdiri dari 7.000 spesies yang masih hidup dan 13.000 spesies yang sudah punah. Lima atau enam kelas (enam bila Concentricycloidea dihitung) yang masih hidup sekarang mencakup
Asteroidea bintang laut: sekitar 1.500 spesies yang menangkap mangsa untuk makanan mereka sendiri
Concentricycloidea, dikenal karena sistem pembuluh air mereka yang unik dan terdiri dari hanya dua spesies yang baru-baru ini digabungkan ke dalam Asteroidea.
Crinoidea (lili laut): sekitar 600 spesies merupakan predator yang menunggu mangsa.
Echinoidea (bulu babi dan dolar pasir): dikenal karena duri mereka yang mampu digerakkan; sekitar 1.000 spesies.
Holothuroidea (teripang atau ketimun laut): hewan panjang menyerupai siput; sekitar 1.000 spesies.
Ophiuroidea (bintang ular dan bintang getas), secara fisik merupakan ekinodermata terbesar; sekitar 1.500 spesies.
Bentuk hewan yang sudah punah dapat diketahui dari fosil termasuk Blastoidea, Edrioasteriodea, Cystoidea, dan beberapa hewan Kambrium awal seperti Helicoplacus, Carpoidea, Homalozoa, dan Eocrinoidea seperti Gogia.
Echinodermata adalah filum hewan terbesar yang tidak memiliki anggota yang hidup di air tawar atau darat. Hewan-hewan ini juga mudah dikenali dari bentuk tubuhnya: kebanyakan memiliki simetri radial, khususnya simetri radial pentameral (terbagi lima). Walaupun terlihat primitif, Echinodermata adalah filum yang berkerabat relatif dekat dengan Chordata (yang di dalamnya tercakup Vertebrata), dan simetri radialnya berevolusi secara sekunder. Larva bintang laut misalnya, masih menunjukkan keserupaan yang cukup besar dengan larva Hemichordata.
8.2. Fisiologi
Banyak di antara anggotanya yang berperan besar dalam ekosistem laut, terutama ekosistem litoral pantai berbatu, terumbu karang, perairan dangkal, dan palung laut. Spesies bintang laut Pisaster ochraceus misalnya, menjadi predator utama di ekosistem pantai berbatu di pesisir barat Amerika Utara, spesifiknya mengendalikan populasi tiram biru (Mytilus edulis)sehingga spesies yang lain dapat menghuni pantai tersebut dan bivalvia tersebut tidak mendominansi secara berlebihan. Contoh lain adalah Acanthaster planci yang memakan polip karang di perairan Indo-Pasifik. Kendati sering dianggap desktruktif, ada beberapa teori yang mengatakan bahwa A. planci sebenarnya adalah predator yang penting untuk ekosistem terumbu karang, sehingga terjadi rekruitmen karang baru yang menggantikan koloni-koloni tua, juga mengurangi tekanan kompetisi antara satu spesies karang dengan yang lain.
Echinodermata mempunyai kemampuan untuk melakukan regenerasi bagian tubuhnya yang hilang, contohnya timun laut. Apabila timun laut merasa dirinya terancam, maka timun laut akan menyemprotkan organ tubuhnya agar mendapatkan kesempatan untuk melarikan diri. Kelak, organ tubuh yang hilang akan tumbuh kembali.
8.3. Reproduksi
Echinodermata bersifat dioseus bersaluran reproduksi sederhana.Fertilisasi berlangsung secara eksternal.Zigot berkembang menjadi larva yang simetris bilateral bersilia.Hewan ini juga dapat beregenerasi.
8.4. Peranan
Echinodermata dimanfaatkan oleh manusia sebagai berikut:
Makanan.Misalnya telur landak laut yang banyak dikonsumsi di Jepang dan keripik timun laut yang banyak dijual di Sidoarjo. Jawa Timur.
Bahan penelitian mengenai fertilisasi dan perkembangan awal.Para ilmuwan biologi sering mengggunakan gamet dan embrio landak laut.Namun, bintang laut sering dianggap merugikan oleh pembudidaya tiram mutiara dan kerang laut karena merupakan predator hewan-hewan budidaya tersebut.















A. Gambar Bintang Laut (Protureaster nodorus)






























B. Klasifikasi

Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Echinodermata
Class                : Asteroidae
Ordo                : Valvatida
Family             : Pyesteridae
Genus              : Protureaster
Spesies            : Protureaster nodorus
C. Peranan
Hiasan di aquarium, Sebagai detrivor yaitu pemakan materi organik ,herbivora, karnivora, kotoran dan bangkai laut. Sehingga laut menjadi bersih dan keseimbangan ekosistem terjaga.
A. Gambar Bintang Ular (Ophiutricoider hereidina)



















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Echinodermata
Class                : Ophiuroidea
Ordo                : Uarvatida
Family             : Ophiutricoides
Genus              : Ophiutricodes
Spesies            : Ophiutricoider hereidina
B.     Peranan
Menguntungkan sebagai pembersih karena memakan bangkai atau sisa-sisa  hewan yang terdapat di pantai.


A. Gambar Teripang (Holothuria scabia)





















B. Klasifikasi
Kingdoom       : Animalia
Pylum              : Echinodermata
Class                : Holotuhuroidea
Ordo                : Aspidochirotida
Family             : Aspidochirata
Genus              : Holothuria
Spesies            : Holothuria scabia
C. Peranan
Teripang berperan penting sebagai pemakan deposit (deposite feeder) dan pemakan suspensi (suspension feeder) sehingga menjaga kesuburan substrat di sekitar habitatnya. Untuk kesehatan, dan harga nya umayan melambung tinggi.
BAB  9
KESIMPULAN DAN SARAN

9.1. Kesimpulan
Invertebrata atau Avertebrata adalah hewan yang tidak memiliki tulang belakang. Invertebrata mencakup semua hewan. Contoh invertebrata adalah serangga, ubur-ubur, hydra, cumi-cumi, dan cacing. Invertebrata mencakup sekitar 97 persen dari seluruh anggota kingdomAnimalia.
Sedangkan hewan invertebrata yang tersusun oleh banyak sel (multiselluler/metazoa) sel selnya mengalami deferensisasi dan spesialisasi membentuk jaringan dan organ tubuh dan aktivitasnya semakin komplek. Dengan demikian, tanpa praktikum kita tidak dapat mengetahui avertebrata tersebut khususnya avertebrata perairan dan kita harus teliti.
9.2. Saran
Pada Asisten Laboratorium agar teliti melihat mahasiswa yang bekerja dan tidak bekerja, Preparatnya harus diperbanyak lagi dan tidak pada rusak, Fasilitas praktikum harus lengkap, dan pada saat praktikum waktu harus di perlama taua di perpanjang supaya mahasiswa dapat menyerap ilmu dengan maksimal, tidak terburu-buru dengan waktu.
Dalam penyusunan laporan ini penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang harus dilengkapi, untuk itu kritik dan saran yang sifatnya mendukung sangat penulis harapkan, semoga laporan ini bermanfaat khususnya bagi penulis sendiri dan umumnya bagi pembaca, dan semoga segala aktivitas yang kita lakukan menjadi Ibadah kepada-Nya. Amin.





DAFTAR PUSTAKA

Suwigyo s., dkk. 2005. Avertebrata air jilid 1. Jakarta: Penebar Swadaya.
Suwigyo s., dkk. 2005. Avertebrata air jilid 2. Jakarta: Penebar Swadaya.
http://ortipulang.blogspot.com/2008/09/molusca.html, Di akses, 29 05 2012
http://www.scribd.com/doc/39362961/mollusca-echinodermata, Di akses, 29 05 2012
repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/28998/.../Chapter%20II.pdf, Di akses, 29 05 2012

GLOSARIUM
A
Abdomen                 =   Bagian posterior tubuh yang terdiri atas sejumlah ruas yang serupa dan terutama mengandung alat-alat reproduksi dan system pencernaan.
Aboral                      =    bagian permukaan tubuh yang terletak berlawanan arah dengan bagian mulut.
Acoela                      =    salah satu ordo dari Filum Platyhelminthes
Amebocyte               =    setiap sel yang dapat bergerak bebasdengan menggunakan pseudopodia; beberapa tipe sel darah dan sel-sel jaringan tertentu bersifat amebocyte
Anal                         =    berkaitan dengan anus
Annelida                  =    filum yang terdiri atas cacing yang panjang dan berua-ruas; termasuk yang didalamnya adalah cacing tanah dan lintah
Antena                     =    apendik yang berpasangan yang panjang, ramping, sebagai alat indra (adakalanya sebagai alat gerak) terdapat pada kepala.
Anterior                    =    arah ujung depan organism, arah kepala
Anus                         =    lubang posterior dari saluran pencernaan
Apendik                   =    bagian tubuh yang menonjol dan dapat digerak; gerakan sebagai alat gerak, alat indra, untuk makan atau keperluan lainseperti antenna dan kaki
Aperture                   =    bukaan mulut pada cangkang gastropoda
Apical                       =    berkaitan dengan ujung ayau puncak
Ascon                       =    tipe system saluran didalam tubuh spons dengan bentuk paling sederhana
Avertebrata              =    hewan yang tidak bertulang belakang



B
Benthos                    =     semua hewan dan tanaman yang hidup pada permukaan dasar perairan atau didalam substrat dasar perairan
Benthink                  =     berkaitan dengan substrat atau dasar perairan

Bipectinate               =     jenis insang moluska yang pada kedua sisi filament terdapat tonjolan-tonjolan kecil yang sama sejajar
Blastula                    =     stadia awal suatu embrio pada hamper semua hewan
Branchia                   =     berkaitan dengan  insang

C
Chaetonotid             =     salah satu ordo pada fillum gastrotricha kebanyakan hidup diair tawar
Cilia                          =     bulu getar
Calcaera                   =     salah satu kelas dari filum Porifera
Cangkang                 =     pelindung tubuh bagian luar, biasanya terdiri atas beberapa elemen
Cephalopoda            =     salah satu kelas dalam filum Mollusca; anatalain cumi-cumi dan gurita
Chempreceptor         =     alat indra yang digunakan untuk mendeteksi dan membedakan zat-zat dalam suspensi atau larutan baik diudara maupun didalam air.
Coelenterata             =     filum yang meliputi jenis-jenis hydra, ubur-ubur dan bunga karang
Coelon                      =     rongga tubuh
Columella                 =     sumbu pusat ulir cangkang gastropoda
Ctenidia                   =     Tipe insang pada molusca, biasanya berjumlah sepasang


D
Degenerasi               =     kemunduran atau hilangnya fungsi seluruh atau sebagian organ atau jaringan pada masa hidup seekor hewan
Dextral                     =     pada gastropoda, yang mempunyai aperture disebelah kanan apabila cangkang dihadapkan pada kita, dan puncak ada diatas.
Deposit feeder         =     hewan yang mendapatkan makanannya dengan cara mengumpulkan makananberupa detritus beserta mikroorganisme terkecil yang mengendap didasar substrat
Detorsi                     =     keadaan memutar kembali dari kedudukan setelah torsi, seperti tampak pada beberapa gastropoda yang cangkangnya mengecil
Dioecious                 =     alat reproduksi jantan dan betina terdapat dalam individu yang berbeda
Diploid                     =     yang mempunyai 2 set kromosom

E
Ektoderm                 =     pelindung sedang endoderm berfungsi untuk pencernaan
Ekskresi                    =     mengeluarkan sisa metabolism dari darah atau jaringan.
Esofagus                  =     bagian saluran pencernaan dibelakang (posterior) pharynk

F
Fragmentasi              =     reproduksi aseksual dengan cara membelah diri
Fertilisasi                  =     proses penyatuan dua gamet, selanjutnya menjadi zigot yang diploid
Filter feeder             =     mendapatkan makanan dengan menyaring dari air; misalnya kerang dan tunica.
Filum                        =     satu dari sekelompok besar dalam pembagian kingdom Animalia
Fitoplankton             =     jenis tanaman berukuran mikroskopis yang hidup melayang-layang dalam air, mempunyai atau tidak mempunyai gerakan, tidak dapat melawan arus
Flagela                      =     bulu cambuk


G
Generatif                  =     perkembangbiakan secara seksual
Gemul                      =     Butir benih
Gaster                       =     perut
Gamet                      =     sel kelamin (sperma atau telur) yang telah masak dan haploid
Ganglion                  =     jaringan saraf yang terpisah-pisah mengandung sejumlah besar sel saraf
Gastropoda              =     salahnsatu kelas dan filim Mollusca, misalnya siputGastrula      =          Stadia awal pada perkembanganhewan pada waktu embrio berbentuk seperti kantung
Gonad                      =     Organ reproduksi, menghasilkan gamet (telur atau sperma)

H
Hemafrodit              =     dalam setiap individu terdapat dua alat kelamin
Habitat                     =     Tempat hidup
Herbifore                  =     hewan yang sebagian besar atau seluruh makanannya adalah tanaman
Hermafrodite           =     ada dua macam alat reproduksi, jantan dan betina yang berfungsi, dalam waktu yang bersamaan atau waktu yang berlainan.
Hingeligament         =     jaringan pengikat yang kuat dan lentur, yang melekat kedua keping cangkang bivalvia (kerang) pada bagian tepi dorsalnya.
Hydromedusa          =     ubur-ubur dari hydrozoa, mempunyai velum.

I
Intercellular              =     diantara sel yang berdekatan
Intracellular              =     terjadi didalam sel masing-masing

K
Koanosit                   =     Bagian Dalam
Karnivor                   =     setiap hewan yang untuk makannya melalui atau tergantung dari menangkap hewan lain
Kopulasi                   =     proses pemindahan sperma melalui suatu organpada suatu individu kedalam tubuh/ saluran/ kantung pada individu lain, menjelang pembuahan internal
Kutikula                   =     lapisan organic non-cellular yang dihasilkan oleh epitel luar pada berbagai avertebrata
L
Larva                        =     stadia hewan muda yang hidup aktiv, bentuknya berbeda dengan yang dewasa; kebanyakan sebelum meningkat menjadi dewasa mengalami metamorfosa yang rumit
Lateral                      =     terletak jauh dari garis tengah (potongan membujur) dekat dengan salah satu atau kedua sisi (kiri dan kanan)
Loligo                       =     cumi-cumi

M
Mikronukleus             =     inti kecil
Makronukleus            =     inti besar
Mesoglea                   =     lapisan bukan sel yang terdapat diantara lapisan epidermis dan gastrodermis
Macrodasyda             =     salah satu oerdo pada fillum gastrotricha hidup di air laut dan air payau
Mikroskopis               =     mini, kecil; tidak bias dilihat dengan mata telanjang
Mantel                       =     pelebaran dari dinding tubuh yang lunak, lapisan terluar dari dinding tubuh moluska
Mata majemuk           =     sebuah mata yang tersusun dari sedikit sampai banyak ommatidi
Mictic                        =     berkaitan dengan rotifer betina yang menghasilkan telur haploid yang dapat dibuahi oleh rotifer jantan
Monogenea                =     salah satu kelas dalam filum platyhelmintes; ektoparasit, tidak mempunyai inang perantara
Matrix                        =     setiap bahan intercellular (benda mati) yang didalamnya terdapatsel-sel hidup, seperti pada tulang dan tulang muda.
Medusa                      =     ubur-ubur
Meiosis                      =     pembelahan nucleus dalam sel; bermula dengan sebuah sel yang diploid dan berakhir dengan 4 sel haploid
Morfologi                  =     ilmu yang mempelajari bentuk suatu organism dengan seksama secara keseluruhan

N
Nukleus                     =     Memiliki 2 inti sel
Neodasys                   =     hewan laut dan macrodasyid seperti bentuk yang mencapai 0,8 mm (0,03) dalam panjangnya dan terdapat tabung yang melekat yaitu terletak
Nematode                  =     salah satu filum dalam fila Aschelminthes; cacing gelang
Nephridium               =     alat exkresi  berbentuk saluran tabungkecil yang terdapat pada mollusca, annelid dan beberapa avertebrata lain
Nudibranchia             =     salah satu ordo dari subkelas Opisthobranchia, kelas Gastropoda; jenis siput yang tidak bervangkang, bernapas dengan seluruh permukaan tubuh atau insang luar

O
Oskulum                   =     saluran pengeluaran
Ovum                       =     alat kelamin betina
Octopus                    =     gurita
Omnivor                   =     pemakan segala; memakan tanaman dan hewa
Operkulum               =     penutup insang; pada siput air berarti lempengan dari zat tanduk untuk menutup cangkang pada waktu hewan masuk kedalam cangkang
Oral                          =     berkaitan dengan mulut atau dekat mulut
Orbit                         =     rongga atau lekukan kedalam pada tengkorak vetebrata dimana terdapat bola mata; pada decapoda (crustacean) lekukan yang mengandung bola mata
Organ                       =     setiap bagian dari hewan yang melakukan pungsi khusus ;secara morpologis bentuknya berbeda dengan organ-organ lain disekitarnya; misalnya tulang, jantung, pembulu darah dan insang
Organisme                =     mahluk hidup
Osculum                   =     lubang utama atau lubang kecil pada permukaan suatu sepon melalui dimana air keluar dari tubuh; tergantung dari ukuran dan pungsinya, suatu spons dapat mempunyai sebuah osculum atau lebih
Otot adductor          =     otot yang menarik suatu bagian kearah sumbu tubuh atau anggota tubuh
Otot protaktor          =     otot yang berperan pada penjuluran kaki pelecypoda, bekerjasama dengan tekanan darah ke kaki
Otot retractor           =     otot yang berperan pada kontraksi penyusutan kaki pelecypoda
Oviduct                    =     saluran yang berpungsi untuk jalan keluarnya telur meninggalkan ovary
Ovivar                      =     berkaitan dengan hewan betina yang melepaskan telur dan kemudian menetas diluar tubuh
Ovovivivar               =     berkaitan dengan hewan betina yang menghasilkan telur dengan kuning telur yang besar, dan telur menetas didalamoviduct, baru kemudian anak-anak tersebut dikeluarkan misalnya pada beberapa jenis serangga, ular dan ikan hiu                                                                                                                                                               
P
Paramaecium            =     disebut binatang sandal, yang memiliki dua jenis vakuola yaitu vakuola makanan dan vakuola kontraktil yang berfungsi untuk mengatur kesetimbangan tekanan osmosis (osmoregulator)
Pinakosit                  =     Bagian Lua
Pharinx                     =     katup yang memanjang
Posterior                   =     tubuh bagian belakang
Protandri                  =     organ jantan yang lebih dulu berkembang
Pseudopoda             =     kaki semu
Parasit                      =     Organisme yang hidup didalam atau pada suatu organism lain (inang) dan mendapatkan makanannya dari inang tersebut
Pelagis                      =     berkaitan dengan perairan terbuka terutama pada perairan dengan kedalaman lebih dari 20 m
Pelecypoda               =     kelas pada filum Molluska; kerang-kerangan
Periostracum            =     lapisan cangkang moluska yang terluar, mengandung semacam zat tanduk, melindungi lapisan prismatic dari kapur yang berada dibawahnya
Pigmen                     =     zat warna pada hewan dan tanaman
Plankton                   =     semua organism hidup dalam habitat air, yang tidak mempunyai kebebasan melawan arus atau gerakan air.
Planula                     =     tipe larva bercilia yang berenang bebas, yang terdapat pada kebanyakan coelentarata
Polip                         =     salah satu dari 2 macam bentuk tubuh cnidaria; berbentuk silindris, ujung yang satu menetap pada substrat, ujung yang lain mempunyai mulut yang dikelilingi tentakel
Predator                   =     setiap hewan yang memangsa atau membunuh hewan lain


R
Radula                      =     bentuk seperti lidah atau kikir yang lentur, terletak dibagian anterior saluran pencernaan pada semua moluska kecuali pelecypoda, mengandung suatu barisan dari deretan gigi yang tersusun secara transversal
Receptor                   =     organ dari suatu hewan yang bekerja sama dengan system saraf, mendekati rangsangan luar atau dalam.
Reproduksi               =     kemampuan suatu organism untuk memperbanyak jenisnya sendiri
Rostrum                   =     bentuk seperti paruh, terdapat pada bagian tengah dari ujung anterior cephalothorax pada kebanyakan crustacea
S
Sedentary                 =     menempel secara permanen pada substrat, seperti barnacle (tritip) atau spons (porifera)
Sepia                        =     sotong, blekutak
Septum                     =     membrane atau sekatan yang memisahkan dua ruangan atau massa jaringan dengan jelas
Sinistral                    =     bila bukaan cangkang dihadapkan pada kita dan puncak ada diatas dan aperture (bukaan cangkang) ada disebelah kiri
Spesies                     =     sekelompok individu yang secara alami terpisah secara reproduktif dari kelompok lain yang serupa
Sperma                     =     gamet jantan dari hewan yang haploid dan kecil
T
Taksonomi                =     ilmu mengenai aturan hokum tentang pengelompokkan berbagai macam hewan menjadi kelompok besar
Tentakel                   =     penonjolan suatu tubuh pada hewan yang berbentuk panjang, tidak beruas-ruas, silindris atau seperti benang.
Testis                        =     gonad jantan
Torsi                         =     peristiwa pemutaran cangkang, mantel dan massa visceral sampai 180 derajat terhadap kepala dan kaki.

U
Umbo                       =     bagian cangkang bivalvia yang menonjol seperti kerucut pada tiap sisi dekat sambungan cangkang, merupakan bagian cangkang yang paling tua
Unicellular                =     terdiri atas satu sel

V
Vakuola kontraktil   =     organel sel, vakuola yang berhubungan dengan membrane, berkaitan dengan osmoregulasi
Ventral                     =     berkaitan dengan permukaan bagian bawah tubuh
Visceral                    =     berkaitan dengan organ dalam

Z
Zooplankton             =     segala jenis hewan yang hidup didalam habitat perairan, berenang bebas, tidak dapat melawan arus dan gerak air; umumnya mikroskopik, meliputi protozoa, rotifer, dan crustacean kecil
Zygote                      =     sel diploid dengan hasil penyatuan gamet jantan dan betina






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar